Thursday, November 27, 2014

diari malam di Mersing bandar tepian sungai

Kali kedua menjejak kaki ke bumi Mersing.

Dikatakan perkampungan nelayan yang terkenal di Selatan tanah air di mana kebanyakan penduduknya berasal dari negeri2 pantai timur. tidak pernah ku tahu kebenarannya.

Esok selesai urusan sign off ill be heading back to Kota batu Kuala Lumpur. Sesak fikiran sesak pernafasan bile nak kene balik ke Kuala Lumpur. kadang2 tertekan dengan kehidupan yang kita sendiri tak pernah terfikir nak menghadapinya.

Terkenang surat pertukaran kampus yang masih belum kunjung tiba. 14 Dis adalah tarikh akhir mendaftar, Yuran perlu dilunaskan sebelum 25hb dan Kelas bermula 28hb. Bermacam kegusaran ketakutan kengerian memikirkan permulaan di kampus baru. kawan baru suasana baru.

Tapi ini kehidupanku yang telah Allah tentukan. dan aku meniti dan mengahrungi walau dengan penuh perit getir dan jerih sehingga aku rasa tiada lagi kesanggupanku menanggung tapi aku tetap gagahkan jua. kerana apa?
Kerana ini adalah kehidupanku bukan orang lain.

Bukan bermadah pujangga (yes, itu sebahagian hobi bermain kata dan sebagainya). aku cuma meluahkan perasaan terbuku di hati. kerana lewat ini sukar untuk ku cari walau seorang teman untuk mendengar rasa hati ini. Tuhan sahaja tempat aku menceritakan segala. Kerana di situ ketenangan yang aku temui.

Cukup cerita pilu kehidupan seorang aku malam ini. esok perlu cergas cerdas berpulas keringat bekerja(macam keje buruh lak). aku rindu dengan mengisi ruang kehidupan membaca cerita pelosok kehidupan manusia lain. tapi waktu bersenang ku seakan dicuri oleh depresi kehidupan membuatkan aku lebih tegar menyelinap masuk ke kamar dapur untuk mencuba resepi.

i miss my life back then before. but i know i wont get it back again. i strongly believe Allah plan the best for me. alhamdulillah

No comments:

Post a Comment